Bocah Bergantung di Kabel SUTET Viral, Begini Penjelasan PLN

  • Whatsapp

Tangerang Sebuah video menampilkan seorang anak bergantung di kabel SUTET setinggi 15 meter di Kecamatan Curug, Kota Tangerang, beredar di media sosial.

Dalam video rekaman tersebut, seorang anak bergelayut setelah ikut terangkat bersama kabel SUTET yang sedang dipasang.

Kepala Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Tangerang Kosrudin mengatakan, peristiwa tersebut terjadi pada Kamis (15/4) sore.

Kejadian bermula saat bocah yang diketahui bernama Nadin bermain di area proyek pemasangan kabel SUTET.

“Dia (Nadin) enggak tahu kalau kabel itu mau ditarik, anaknya bergelantungan pada saat kabel masih rendah,” kata Kosrudin, sebagaimana dilansir kompas.com, Jumat (17/4).

Namun, beberapa saat kemudian kabel tersebut ditarik semakin tinggi. Nadin tidak berani melepas genggamannya karena sudah terangkat terlampau tinggi.

Baca juga  APSU Demo Kantor BUMN, Serukan Erick Thohir Mundur

Warga yang melihat kejadian tersebut, lanjut Kosrudin, mengantisipasi dengan membawa matras dan menangkap Nadin dari ketinggian.

Beruntung, kejadian tersebut tidak membuat nyawa Nadin melayang. Nadin lalu dibawa ke rumah sakit untuk diperiksa apakah ada cedera akibat peristiwa tersebut.

“Anaknya masih sadar, mungkin ada cedera ringan, makanya langsung dibawa ke RS terdekat,” ujar Kosrudin.

PLN Minta Maaf atas Insiden

PT Perusahan Listrik Negara (PLN) meminta maaf atas inside seorang bocah bergelayut di kabel Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi ( SUTET) di Kabupaten Tangerang.

Baca juga  Banjir Bandang di Sukabumi Rasa Tsunami

Manager PLN Unit Pelayanan Pusat (UPP JISJ 2) Rizki Aftarianto meminta maaf atas kejadian tersebut dan akan melakukan pengawasan pada setiap tahap pelaksanaan proyek di dengan lebih baik lagi.

“Ke depannya agar hal serupa tidak terjadi lagi dan pelaksana pekerjaan agar lebih baik dalam pengawasan,” ujar dia dalam keterangan tertulis, Jumat (17/4/2020).

Rizki juga meminta kepada anggota masyarakat, khususnya orang tua yang memiliki anak, untuk mengawasi anak-anaknya agar tidak berada di lokasi proyek.

“Khususnya (yang memiliki) anak kecil yang berada di lokasi proyek agar (anak-anak) tidak menyentuh maupun bermain dengan material pekerjaan,” ujar dia. (Sumber : Kompas.com)

 

 

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan