Sejak Merdeka, Suku Terpencil di Ambon Baru Pertama Kali Upacara 17 Agustus

  • Whatsapp
Ket. gbr : Pengibaran Bendera

Ambon – Rasa senang tampak tersirat dari setiap wajah warga Suku terpencil Mause Ane di wilayah Ambon. Warga Komunitas Adat Terpencil (KAT) Suku Mause Ane, Seram Utara Timur Kobi, Maluku Tengah, Maluku itu, ternyata baru pertama kali mengikuti Upacara 17 Agustus di tahun 2019 sejak 1945 negara Indonesia merdeka.

Dilansir dari Detik.com, sejumlah orang dari suku tersebut meninggal dunia akibat kelaparan pada Juni 2019. Satu tahun berlalu, kini warga Suku Mause Ane untuk pertama kalinya mengikuti upacara peringatan HUT ke-74 RI.

Ratusan orang Suku Mause Ane telah berkumpul dengan pakaian apa adanya di depan permukiman mereka sejak Sabtu (17/8//2019). Permukiman itu dibangun TNI sejak bencana kelaparan melanda Suku Mause Ane.

Baca juga  Pencuri Tewas, Ceritanya Nabrak Pohon Sesaat Melarikan Ranmor

Upacara HUT ke-74 RI ini merupakan yang pertama yang pertama bagi warga suku Mause Ane. Mereka merasakan suasana pengibadan bendera merah putih.

Saat terjadi bencana kelaparan, mereka awalnya tidak dapat menggunakan Bahasa Indonesia dan hanya menggunakan bahasa adat. Kini mereka telah berkomunikasi dengan Bahasa Indonesia.

“Kami dari Koramil 1505 Kodim Masohi sengaja kami membuat upacara 17 Agustus di Suku Mause ane ini, karena selama ini mereka belum tahu bahwa kegiatan upacara bendera seperti apa jadi mereka baru rasakan ternyata kegiatan seperti ini,” kata Danramil Seram Utara, Kapten La Ode Ma’ruf, Minggu (18/8/2019).

Baca juga  Hanya 97 Persen Kehadiran ASN Kab. Tapteng, Apa Kata Kepala BKD ?

TNI juga melibatkan Polri dan mengajak beberapa dusun untuk memeriahkan hari kemerdekaan tersebut. Suasana tampak akrab dan nyaman.

“Upacara ini kita libatkan kita beberapa dusun, pemerintah daerah, guru dan juga melibatkan Kepolisian juga untuk lebih akrab dan lebih nyaman,” ujarnya.

Usai mengikuti upacara pengibaran bendera merah putih, Suku Mause Ane saling berkomunikasi dengan warga lainnya dengan gembira dan penuh tawa. Mereka juga mengikuti lomba seperti balap karung dan lainnya. (Sumber : Detik.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan