Sebanyak 54 Prajurit TNI AL Sibolga Jalani Rapid Test

  • Whatsapp

BeritaTapanuli.com, Sibolga – Sebanyak 54 prajurit TNI Angkatan Laut (AL) Sibolga, Sumatera Utara (Sumut) dilaporkan sudah menjalani rapid test dan seluruhnya dinyatakan non reaktif.

“Jadi sudah 54 orang anggota TNI AL Sibolga yang dirapid test, semuanya non reaktif,” kata Kepala Dinas Kesehatan (Kadiskes) Sibolga, Firmansyah Hulu, dalam keterangan pers di Aula Nusantara Kantor Wali Kota Sibolga, Kamis (25/6).

Dalam keterangan pers itu, hadir Sekretaris Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kota Sibolga, Edipolo Sitanggang, Ketua Harian Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kota Sibolga, M Yusuf Batubara, Juru Bicara Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kota Sibolga, Binner Lumban Gaol dan lainnya.

Firmansyah Hulu sendiri juga bertindak sebagai Koordinator di Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kota Sibolga tersebut.

Rapid test terhadap prajurit TNI AL Sibolga itu dilakukan sekaitan dengan ditemukannya kasus Positif COVID-19 pada salah satu pasangan suami istri (Pasutri) dari keluarga besar (Kelbes) TNI AL Sibolga tersebut.

Dari hasil Tes Cepat Molekuler (TCM) yang dilakukan oleh pihak Rumah Sakit Umum (RSU) Tarutung, Kabupaten Tapanuli Utara (Sumut). Pasutri Kelbes TNI AL Sibolga itu sendiri tinggal di Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng) dan masih menjalani perawatan di RSU Tarutung.

Ketika kasus itu mencuat, istri dari prajurit TNI AL tersebut merupakan yang pertama dinyatakan Positif COVID-19.

Dan ketika diketahui hal tersebut, Komandan Pangkalan TNI AL (Danlanal) setempat, Letkol Laut (P) Andris Benhard Marimbun Simare-mare langsung merapid 18 prajuritnya untuk mengetahui sudah sejauh mana penyebaran virus itu. Sekaligus untuk memutus mata rantainya.

Ke-18 prajurit yang dirapid test awal itu, dianggap orang yang pernah kontak atau dekat dengan suami bersangkutan.

Baca juga  Oknum Dinkes Sumut Ditanyai Hasil Rapid Test, Malah Maki Petugas Pelabuhan, KSOP : Kita Sangat Menyesalkan

Riwayat kontak pasutri Kelbes TNI AL Sibolga itu sendiri kurang dapat diketahui. Firman selaku Kadiskes dan juga Koordinator di Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kota Sibolga, enggan untuk menyampaikannya.

Alasannya karena pasutri tersebut bukan warga Sibolga, sekalipun si perempuan merupakan tenaga medis RSU Ferdinand Lumban Tobing (FL Tobing) Sibolga.

“Soal itu, silahkan koordinasi dengan Dinkes Tapteng. Karena itu berdasarkan azas domisili. Yang penting bagi kita, kalau ada kasus seperti itu, kita akan langsung memutus mata rantai penyebarannya. Itu yang namanya tracing dan kita cepat melakukan tracing untuk memutus mata rantai penyebarannya,” tuturnya.

Danlanal Sibolga, Letkol Laut (P) sendiri saat itu juga, selain melakukan rapid test terhadap prajuritnya, juga memerintahkan kepada seluruh prajuritnya untuk bekerja dari rumah (Work From Home/WHF).

Di samping akan melakukan rapid test terhadap seluruh prajuritnya tersebut. Demikian juga langsung melakukan penyemprotan disinfektan terhadap gedung dan lingkungan Mako Lanal Sibolga.

Kasus baru atau kasus pertama COVID-19 di kota itu, atas nama (inisial) NS,67, warga Simare-mare.

Dan kasus positif COVID-19 pasutri asal Tapteng tersebut, sekalipun pasutri itu tinggal di Tapteng, tapi mereka bekerja di Kota Sibolga.

Penemuan ketiga kasus positif COVID-19 itu merupakan hasil pemeriksaan Tes Molekuler Cepat (TCM) Laboratorium Rumah Sakit Umum (RSU) Tarutung, Kabupaten Tapanuli Utara (Sumut). Oleh karenanya, ketiganya harus menjalani isolasi dan perawatan disana.

Menurut Firmansyah Hulu selaku Kadiskes Sibolga, dan juga Koordinator di dalam Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kota Sibolga, bahwa jalan satu-satunya untuk terhindar dari COVID-19 adalah dengan tetap waspada dan mematuhi Protokol Kesehatan seperti jaga jarak, cuci tangan dan pakai masker serta menghindari hal berkerumun atau mengumpulkan massa.

Baca juga  Listrik Padam, Ternyata Akibat Kabel Listrik Putus

Alasan karena Sibolga selama ini tidak Lockdown sehingga tidak ada jaminan atau garansi Sibolga bebas dari COVID-19. Kecuali Lockdown sebelumnya.

“Ini yang harus dipahami masyarakat. Kita tidak bisa menghalangi orang keluar masuk Kota Sibolga karena Sibolga tidak Lockdown. Kalau Sibolga Lockdown, mungkin tidak ada kasus itu. Tapi kan Sibolga tidak lockdown dan itu tidak mungkin. Jadi sepanjang masih masuk orang dan barang di Kota Sibolga atau tidak Lockdown, maka tidak ada jaminan untuk itu. Jalan satu-satunya tetap waspada dan patuhi Protokol Kesehatan,” tuturnya.

Maka itu Firman tidak merasa kalau pihaknya disebutkan kecolongan dengan munculnya kasus Positif COVID-19 itu di Kota Sibolga. Gugus Tugas Sibolga kata dia selama ini tidak pernah melemah ataupun kendor dalam upaya menangkal masuknya virus mematikan itu di Kota Sibolga.

“Kita tetap bekerja maksimal,” tuturnya.

Dengan sudah masuknya virus itu apakah Sibolga masih tetap menjalankan tatanan kehidupan kenormalan baru (New normal) dan bagaimana cara Gugus Tugas untuk menghempangnya dimasa itu? Firman mengatakan iya. Bahwa Kota Sibolga akan tetap menjalankan/melaksanakan tatanan kehidupan kenormalan baru itu.

“Soal bagaimana cara Gugus Tugas untuk menghempangnya, itu yang sedang kita bahas. Draf peraturan untuk itu dari Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) sudah turun dan sedang kita bahas. Intinya tetap bagaimana menjalankan Protokol Kesehatan selama new normal,” Pungkas Firman. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan