Tim Pengawas Orang Asing di Padangsidimpuan Dibentuk

  • Whatsapp

BeritaTapanuli.com, Padangsidimpuan – Wali Kota Padangsidimpuan Irsan Efendi Nasution membuka Rapat Koordinasi Tim PORA (Tim Pengawasan Orang Asing) Kota Padangsidimpuan dan Pembentukan Tim PORA Kecamatan se-Kota Padangsidimpuan, Rabu (18/11/2020) di Emerald Hall Hotel Mega Permata Kota Padangsidimpuan.

Wali Kota Irsan Efendi menyambut baik rakor dan pembentukan Tim Pengawasan Orang Asing di Kota Padangsidimpuan dan siap bersinergi dengan kantor imigrasi dan Forkopimda demi menyamakan persepsi guna menjaga suasana kondusif di Kota Padangsidimpuan.

Hadir dalam Rakor tersebut Wali Kota Padangsidimpuan, Dandim 0212/TS Letkol Inf. Rooy Chandra Sihombing, Kakan Imigrasi Kelas II TPI Sibolga Bambang Tri Cahyono, mewakili Ketua Pengadilan Negeri, mewakili Kajari Padangsidimpuan, Mewakili Kapolres Padangsidimpuan, Kakan Kesbangpol, Kadis Pendidikan, dan Camat se-Kota Padangsidimpuan.

Baca juga  Tipu PNS, Pria Paruh Baya Ini Gol

Beliau juga menyebut, suasana keamanan yang kondusif akan memberikan dampak positif dalam pertumbuhan ekonomi, dan investasi yang sehat di Kota Padangsidimpuan, tuturnya.

“Untuk itu, kepada Pak Bambang kami tuturkan terima kasih atas terselenggaranya Rakor Tim PORA di Kota Padangsidimpuan. Saya juga meminta kepada seluruh OPD yang berhadir untuk mengikuti rakor ini dengan serius, sehingga kita dapat implementasikan dalam kegiatan pemerintahan”, ucap Wako Irsan.

Sementara itu Kakan Imigrasi Kelas II TPI Sibolga Bambang Tri Cahyono menyebutkan, Tim Pengawasan Orang Asing (Pora) di Kota Padangsidimpuan terdiri dari unsur perizinan, keamanan, dan penegakan hukum.

Baca juga  KPU Sibolga Tutup Rapat Pleno, Berikut Nama Nama Anggota DPRD Terpilih

Beliau menambahkan tugas Tim PORA adalah memberikan saran dan pertimbangan kepada instansi dan atau lembaga pemerintah terkait, mengenai hal yang berkaitan dengan pengawasan orang asing.

Untuk itu dibutuhkan sinergi dan kolaborasi antar seluruh intansi karena permasalahan orang asing harus ditangani bersama-sama, tutur Bambang.

“Kegiatan pengawasan keimigrasian harus senantiasa digalakkan dan ditingkatkan mengingat semakin banyaknya orang asing yang masuk dan melakukan kegiatan di wilayah Indonesia. Yakni dengan berbagai macam tujuan kedatangan seperti wisata, kunjungan social budaya, pemerintahan, sosial bahkan untuk bekerja. Dan dari berbagai permasalahan yang muncul terkait dengan keberadaan dan kegiatan orang asing”, terangnya. (R)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan