Ternyata Sisik Trenggiling Masih dalam Incaran Berikut Alasannya

  • Whatsapp

BeritaTapanuli.com – Pemerintah China ternyata masih terus mengizinkan penggunaan sisik trenggiling untuk pengobatan tradisional.

Meskipun ada janji untuk menindak perdagangan yang menjadikan mamalia yang paling diperdagangkan secara ilegal di dunia.

Sebuah laporan oleh Environmental Investigation Agency (EIA) mengungkapkan, platform penjualan online seperti eBay dan Taobao terus mengiklankan produk trenggiling.

Bahkan, perusahaan farmasi besar, termasuk China Beijing Tong Ren Tang Group, menawarkan barang serupa langsung di situs web mereka.

Para peneliti di balik laporan Smoke and Mirrors menemukan 221 perusahaan telah memiliki izin untuk menjual barang-barang yang mengandung sisik trenggiling, yang muncul sebagai bahan dalam 64 produk berbeda.

Kelompok pengawas mengatakan ini mengungkapkan celah utama dalam peraturan China yang perlu ditutup jika pemerintah serius dalam melindungi satwa liar yang terancam punah.

Trenggiling hampir punah di China karena keyakinan yang secara medis belum terbukti bahwa kaldu yang mengandung sisik memiliki kualitas obat, termasuk membantu wanita yang mengalami masalah menyusui.

Selama beberapa dekade terakhir, lingkaran pembantaian dan penyelundupan terus meluas ke negara-negara tetangga, lalu Asia Tenggara, dan sekarang Afrika. Diperkirakan 200.000 trenggiling dikonsumsi setiap tahun di Asia, di mana pengobatan tradisional Tiongkok menjadi pendorong utamanya.

Baca juga  Kali Kelima, Bupati Tapteng Turun Tangan Bersama Polisi Berantas Narkoba

Laporan kejahatan satwa liar dunia terbaru oleh Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan mengatakan 71% penyitaan skala trenggiling ditujukan ke China. Vietnam adalah pasar utama lainnya.

Harapan untuk perubahan muncul musim panas ini ketika pemerintah China, yang akan menjadi tuan rumah KTT keanekaragaman hayati global, mengumumkan bahwa sisik trenggiling telah dihapus dari daftar resmi bahan yang disetujui di farmakope tradisional.

Ini memenangkan pujian internasional dan, bersama dengan pengumuman Presiden Xi Jinping tentang pengurangan emisi karbon yang lebih ambisius, mendorong optimisme bahwa China siap untuk mengambil peran kepemimpinan lingkungan, berbeda dengan kelalaian AS di bawah Donald Trump.

Tetapi laporan EIA mengungkapkan kesenjangan besar dalam penegakan hukum Tiongkok. Pemerintah terus mengizinkan perusahaan farmasi untuk menggunakan sisik trenggiling dari persediaan nasional, yang “diselimuti kerahasiaan dan sepertinya tidak pernah habis”.

Baca juga  Masuk ke Humbahas 3 unit mobil pengangkut Tuak dipulangkan

Sebuah laporan terkait awal tahun ini menemukan sistem asuransi kesehatan China masih mengganti pengguna untuk pengobatan tradisional yang mengandung trenggiling, yang merusak tujuan yang lebih luas untuk mengurangi perdagangan ilegal.

“China telah mengambil setengah langkah tetapi tidak sepenuhnya melarang penggunaan sisik trenggiling dalam pengobatan,” kata Chris Hamley, juru kampanye trenggiling senior di EIA.

“Mengingat masifnya perdagangan ilegal dan lemahnya regulasi secara internal, sangat mungkin perusahaan farmasi menggunakan timbangan ilegal. Laporan kami menemukan banyak sekali. “

Dia meminta Kongres Rakyat Nasional untuk menutup celah ketika meninjau undang-undang perlindungan satwa liar China. Perusahaan dan investor Eropa mereka juga dapat membuat pernyataan untuk tidak menggunakan sisik trenggiling, yang dapat digantikan oleh produk herbal lainnya.

Komunitas internasional juga dapat menggunakan Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (Cites) untuk mendorong negara-negara mengambil tindakan lebih keras untuk mengatur pasar domestik. (Sumber: theguardian.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan