Terindikasi, PM Malaysia Jalani Karantina Mandiri Selama 14 Hari

  • Whatsapp
foto istimewa

Kuala Lumpur – Perdana Menteri (PM) Malaysia, Muhyiddin Yassin, dikabarkan menjalani pemeriksaan dan dinyatakan negatif virus Corona (COVID-19).

Pemeriksaan tersebut setelah salah satu pegawai yang turut menghadiri rapat yang dipimpinnya dinyatakan positif terinfeksi.

Namun demikian, PM Muhyiddin akan tetap menjalani karantina mandiri selama 14 hari.

Sabtu (23/5/2020), identitas pegawai yang positif virus Corona itu tidak diungkap ke publik. Disebutkan bahwa pegawai itu menghadiri rapat kabinet yang dipimpin PM Muhyiddin di kantor PM Malaysia (PMO) pada Rabu (20/5) waktu setempat.

Baca juga  Seorang Pria Luka Berat, Akibat Lakalantas di Sibolga Square

Pada Jumat (22/5) pagi waktu setempat, PM Muhyiddin telah menjalani tes Corona dan hasilnya dinyatakan negatif.

“Namun demikian, menurut Perintah Pengawasan dan Pengamatan untuk Kontak COVID-19 (pasal 15 ayat 1 UU 342), Perdana Menteri harus menjalani karantina mandiri di kediamannya selama 14 hari mulai Jumat (22/5) malam,” demikian pernyataan PMO.

Disebutkan juga bahwa semua pejabat dan pegawai yang hadir dalam rapat yang sama juga diminta melakukan pemeriksaan dan menjalani karantina mandiri selama dua pekan. Beberapa pejabat yang hadir antara lain Kepala Sekretaris Pemerintah Malaysia, Mohd Zuki Ali dan Ketua Komisi Antikorupsi Malaysia, Azam Baki.

Baca juga  Pengedar Ganja Berhasil di Bekuk Polres Kota Padangsidimpuan 

“Seperti ditekankan, bahwa setiap rapat yang digelar di PMO telah mempraktikkan social distancing dan protokol kesehatan yang ketat sepanjang waktu,” demikian sebut PMO dalam pernyataannya.

Otoritas Malaysia sejauh ini mengonfirmasi total 7.137 kasus virus Corona di wilayahnya, dengan 115 kematian. Dari angka itu, sebanyak 5.859 pasien telah dinyatakan sembuh dari virus Corona. Ini berarti angka kesembuhan di Malaysia mencapai 82,1 persen dari total kasus positif. (Sumber: Detik.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan