SMAN 1 Plus Matauli Pandan  Masih Primadona, Sebanyak 2.800 Calon Siswa Mendaftar Dibutuhkan Hanya 360 Orang

1396

BERITATAPANULI.com (BT), TAPTENG – Sejak dibukanya pendaftaran penerimaan siswa baru SMAN 1 Plus Matauli Pandan Tahun Ajaran 2018-2019, jumlah pendaftar membludak menembus angka 2.800 orang. Namun yang berhasil terverifikasi dan ikut ujian akademik hanya 1.300 orang.

Dari 1.300 peserta yang ikut ujian akademik beberapa waktu lalu, sebanyak 693 peserta gugur. Dan sisanya sebanyak 607 peserta dinyatakan lulus untuk mengikuti ujian psikotes ujian Jasmani dan Kesehatan. Hasil ujian ini akan diumumkan antara tanggal 17-19 Mei 2018 melalui website SMAN1 Plus Matauli Pandan.

Kepala Sekolah SMAN 1 Plus Matauli Pandan, Drs. Murdianto, MM yang dikonfirmasi beberapa waktu lalu di ruang kerjanya, mengatakan, jumlah siswa baru yang dibutuhkan hanya 360 orang untuk unggulan A,B dan C. orang. Dengan demikian dipastikan 247 orang lagi dari 607 yang akan tersisih.

“Berapapun banyaknya siswa yang memenuhi kriteria untuk unggulan A akan ditampung. Karena unggulan ini wajib tinggal di asrama dan mendapat beasiswa dari Yayasan Matauli. Jadi orangtua siswa hanya membayar 50 persen dari seluruh biaya hidup. Selebihnya dibiayai oleh Yayasan termasuk seragam, SPP. Dan kriteria untuk bisa lolos ke kelas unggulan A adalah, IQ harus diatas 120. Akademik diatas 7,5 dan EQ diatas 110. Sedangan untuk unggulan B dikhususkan kepada anak-anak Tapteng yang jumlahnya hanya 30 orang. Unggulan C adalah umum,”terang Murdianto.

Terkait untuk unggulan B yang dikhususkan kepada anak-anak Tapteng, SMA Matauli Pandan telah melakukan ujian khusus atau tersendiri pada tanggal 3 Mei 2018. Itu dilakukan untuk mengetahui dan membuktikan kepada publik bahwa ada alumni atau putra-putri Tapteng yang dididik di SMA Matauli Pandan.

“Jumlah yang mendaftar cukup banyak, tetapi yang lolos mengikuti tes akademik hanya 397 orang. Dan yang lulus tes akademik 143 orang. Untuk tahun ini kami menyerahkan sepenuhnya kepada Pemkab Tapteng untuk memilih 30 orang dari 143 orang yang lulus. Dan akan kami bawa ke Jakarta untuk diplenokan. Sedangkan sisanya kita ikutkan pleno secara keseluruhan. Dengan demikian, jika terjadi sesuatu atau permasalahan khusus untuk unggulan B, itu sepenuhnya kami serahkan ke Pemkab Tapteng selaku penyedia anggaran sesuai permintaan dari Bupati Tapanuli Tengah,”terang Murdianto.

Ditanya kenapa SMA Matauli Pandan masih diizinkan untuk menerima siswa dari luar daerah? Menurut Murdianto, karena SMAN Matauli Pandan adalah sekolah inovasi unggulan di Sumatera Utara.

“Tapteng yang kita cintai ini akan semakin maju kalau kita tidak terisoloasi dari daerah lain. Pada saat kita berpikir bahwa daerah kita hanya untuk kita, maka saat itu juga kita ketinggalan. Bukan berarti kita untuk maju itu menutup orang lain tidak boleh masuk, tetapi orang yang ada di dalam Tapteng ini meningkatkan kemampuannya agar sama dengan orang yang dari luar. Dengan demikian konsep Matauli dengan Tapteng bagaikan dua sisi uang yang tidak bisa dipisahkan terlihat jelas. Matauli itu adalah Tapteng, Tapteng itu adalah Matauli. Karena Matauli membawa marwah Tapteng dibidang pendidikan, sehingga kita mencoba mengambil satu bidang yaitu menjual jasa pendidikan,”jelasnya.

Murdiantopun meminta kepada masyarakat, pers dan LSM jika ada yang mau didiskusikan terkait pendataan di SMA Matauli tidak perlu didiskusikan secara terbuka di media, karena Matauli siap berdiskusi dengan catatan untuk mencari solusi bukan untuk mencari keributan. Demikian juga kepada para orangtua calon siswa Matauli, dihimbau agar jangan percaya kalau ada oknum-oknum yang bisa menjamin meloloskan anaknya masuk ke Matauli Pandan.

“Silahkan laporkan kepada kami kalau ada yang mengatakan demikian. Karena kemampuan siswalah yang berbicara. Dan hasil tidak akan menghianati usaha, adapun pendaftaran ke SMAN Plus Matauli Pandan gratis,”tandasnya.(HS/BT)

Loading...