Seorang pria curi beras, karena kelaparan ditengah Covid-19

  • Whatsapp
Ilustrasi

BeritaTapanuli.com, Medan – Pandemi corona virus disase atau COVID-19 yang memukul perekonomian masyarakat semakin terasa.

Bahkan, tidak sedikit yang kehilangan mata pencaharian atas wabah yang melanda dunia itu. Misalnya masyarakat kalangan menengah kebawah termasuk yang bekerja dengan upah harian, sangat merasakan kesulitan ekonomi akibat wabah tersebut.

Banyak warga yang mulai kesulitan menghidupi keluarganya, bahkan hanya untuk makan sehari-hari.  Sebagaimana dialami warga kota Medan, bernama Atek (40). Dilansir dari Antaranews.com, Ia bahkan nekat mencuri satu karung beras berat 5 kilogram, karena tak sanggup lagi menahan rasa lapar.

“Ia sudah sangat lapar sekali, berhubung apapun sudah tidak ada yang bisa dimasak untuk dimakan, sehingga ia mencuri,” kata Kapolsek Medan Baru Kompol Martuasah Tobing, Senin.

Baca juga  Seputar Kasus Pembunuhan, Polisi: Dugaan Kami Korban Diperkosa Sebelum Tewas

Martuasah mengatakan bahwa Atek mencuri beras dari sebuah warung di Jalan Cinta Karya, Kecamatan Medan Polonia, Kota Medan.

Setelah mendapat informasi tersebut, petugas langsung menuju ke lokasi dan ternyata antara Atek dan pemilik warung sudah berdamai.

Petugas kemudian melakukan pengecekan ke kediaman Atek. Sesampainya di lokasi, petugas hanya menemukan Atek seorang diri, sebab istri dan dan ketiga anaknya telah meninggalkan dirinya dan lebih memilih tinggal bersama orang tua istrinya tersebut.

Baca juga  Warga Pandan Tewas di Kisaran, Kecelakaan Septor Kontra Bus

Duduk beralaskan lantai semen, Atek yang kesehariannya bekerja sebagai tukang bubut ini mengaku nekat mencuri karena tak memiliki uang untuk membeli makanan.

Atek mengaku pernah mendapat bantuan beras. Namun, ia lebih memilih memberikan beras tersebut kepada istrinya untuk keperluan makan istri dan ketiga anaknya.

“Karena tidak lagi ada yang bisa dimakan dan tidak mempunyai uang untuk membeli makanan, maka Atek melakukan pencurian. Begitu pengakuan dirinya,” ujar Martuasah.

Kemudian pihak kepolisian memberikan bantuan sekedarnya berupa satu karung beras, telur satu papan dan sejumlah uang. (Sumber : Antara)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan