Presiden Jokowi Minta PSBB Dievaluasi Total

  • Whatsapp
Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas (ratas) di Istana Bogor (Foto Istimewa)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo meminta penerapan pembatasan sosial berskala besar ( PSBB) yang sudah berjalan di sejumlah daerah dievaluasi.

Jokowi meminta jajarannya melihat lagi apa kelebihan dan kekurangan PSBB ini dalam mencegah penyebaran virus corona atau Covid-19.

“Saya ingin ada evaluasi total dari apa yang kita kerjakan terkait penanganan Covid-19 ini, terutama evaluasi PSBB,” kata Jokowi saat rapat terbatas dengan menteri dan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 lewat video conference, Senin (20/4/2020) dilansir Kompas.com.

Sejauh ini sejumlah kota sudah menerapkan PSBB mulai dari DKI Jakarta dan diikuti oleh wilayah di sekitarnya, yakni Bogor, Depok, Tangerang, Tangerang Selatan, dan Bekasi.

Baca juga  Respon Ganjar Pranowo APD dari China ternyata diproduksi di Indonesia

Lalu wilayah lain juga menyusul, yakni Sumatera Barat, Pekanbaru, Makassar, Tegal, Bandung, Bandung Barat, Sumedang, dan Cimahi.

Untuk menerapkan status PSBB, setiap daerah harus mendapat restu dari Kementerian Kesehatan.

Jokowi pun meminta jajarannya mengevaluasi PSBB yg tengah berlangsung agar bisa dilakukan perbaikan.

“Kekurangannya apa, plus minus apa, sehingga kita bisa perbaiki,” sambung Jokowi.

Selain itu, Jokowi juga meminta jajarannya menekankan tiga hal kepada Pemda dalam penanganan Covid-19 ini.

Baca juga  Kesaksian ABK KM Sinar Mas Jaya, Detik-detik Kapal Tabrakan di Teluk Sibolga

Hal itu yakni terkait pentingnya pengujian sampel secara masif, diikuti pelacakan yang progresif, dan mengisolasi yang terpapar dengan ketat.

“Tiga hal ini yang terus ditekankan kepada daerah,” kata dia.

Penerapan PSBB diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2020 yang diteken Presiden Jokowi pada Selasa (31/3/2020).

Dalam peraturan tersebut tercantum bahwa penerapan PSBB harus mendapatkan izin terlebih dahulu dari Menkes Terawan Agus Putranto.

Hingga Sabtu (18/4/2020), diketahui sudah ada dua provinsi serta 16 kabupaten dan kota yang mengajukan dan menerapkan PSBB. (Sumber : Kompas.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan