Pers Asing Pertama, Jurnalis AS Ditembak Mati Saat Meliput Pengungsi Ukraina

  • Whatsapp

Internasional – Seorang jurnalis AS disebutkan menjadi korban keganasan tentara Rusia di Ukraina.

Disebutkan, jurnalis asing pertama korban perang itu ditembak mati oleh pasukan Rusia di Irpin, Ukraina, pada Minggu (13/3/20220).

Kematian jurnalis bernama Brent Renaud (50) menggegerkan dunia.

Sementara laporan awal menyebutkan, Renaud sedang bertugas untuk The New York Times setelah kartu identitas ditemukan di jasadnya.

Dilansir Independent, Renaud berada di mobil bersama jurnalis lain ketika tentara menembaki kendaraan tersebut. Dia ditembak di leher dan tewas seketika.

Rekan Renaud, Juan Arredondo, seorang fotografer, mengalami luka-luka dan mendapat perawatan medis di rumah sakit.

Baca juga  Sering Dilanda Perang, Mengapa Israel Bisa Bertahan ? Simak Ulasan Ini

Arredondo mengatakan, mereka awalnya hendak meliput para pengungsi yang melarikan diri dari pertempuran.

“Kami melewati pos pemeriksaan dan mereka mulai menembaki kami. Jadi pengemudi berbalik dan mereka terus menembak,” kata Assedondo.

Ketika ditanya apa yang terjadi pada temannya, Arredondo menjawab, “Saya tidak tahu. Saya melihat dia tertembak di leher. Dan kami terpisah.”

Jane Ferguson, seorang reporter untuk PBS NewsHour, mengutip polisi Ukraina yang mengatakan, “Beri tahu Amerika, beri tahu dunia, apa yang mereka lakukan pada seorang jurnalis.”

Korban ketiga, seorang warga Ukraina yang berada di mobil yang sama dengan Renaud, juga terluka.

Baca juga  Petugas Bandara Curiga Bawaan Penumpang, Eh Taunya

Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional AS, mengatakan insiden itu adalah peristiwa yang mengejutkan dan mengerikan yang menunjukkan kebrutalan Vladimir Putin dan pasukannya.

“Dan itulah mengapa kami bekerja sangat keras untuk memberikan konsekuensi berat padanya, dan mencoba membantu Ukraina dengan segala bentuk bantuan militer yang dapat kami kumpulkan, untuk dapat melawan serangan gencar pasukan Rusia ini,” kata Sullivan kepada CNN.

Renaud telah bekerja untuk NBC, HBO, dan The New York Times.

Surat kabar itu mengklarifikasi bahwa Renaud tidak bekerja untuk perusahaan pada saat kematiannya. (Sumber : Kompas.com)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan