Kembali Terjadi di Sibolga, Anggota LSM dan Wartawan Dilempari Batu Saat Konfirmasi

  • Whatsapp

BeritaTapanuli.com, Sibolga – Terjadi lagi insiden di lokasi proyek pembangunan Pasar Sibolga Nauli.

Kali ini, dua anggota LSM dan seorang wartawan mendapat lemparan batu yang dilakukan oleh oknum humas pekerjaan bangunan. Kejadiannya, Selasa (3/8/2021).

Akibatnya, ketiga pemerhati Sibolga itu mengalami luka di bagian kepala hingga dilarikan ke RSU FL Tobing Sibolga.

Selain oknum humas, diduga ada pekerja proyek pembangunan Pasar Sibolga Nauli itu juga ikut ikutan.

Hal tersebut dibeberkan Ketua LSM Foal Independent Sibolga-Tapteng, Imran Steven Pasaribu.

Steven menjelaskan, mereka yang awalnya mendatangi lokasi proyek pembangunan Pasar Sibolga Nauli untuk menanyakan proses lelang besi hasil bongkaran eks bangunan Pasar Sibolga Nauli.

“Kami kan mau klarifikasi tentang siapa pemenang tender bongkaran besi pasar. Tapi humas malah membentak, akhirnya terjadi insiden dorong-dorongan, saat itu tiba-tiba si edward itu langsung ambil batu dan melempar, hingga kepala kawan kena,” kata Imran Steven Pasaribu kepada wartawan.

Baca juga  Kapolres : Wujudkan Kamtibmas Aman, Damai dan Sejuk

Dia menjabarkan, ketiga rekan yang kena lemparan batu itu, Amin Tanjung (Ketua Harian LSM Foal Independent); Infus Hutapea (penggiat pembangunan). Keduanya mengalami luka di bagian kepala.

Kemudian, Helman Tambunan (wartawan SIB) juga kena lemparan batu dan terluka di bagian pelipis matanya.

Dalam insiden berdarah ini, Steven meminta pihak kepolisian segera turun tangan menindak dan menangkap terduga pelakunya.

“Kami datang ke lokasi proyek bermaksud menjalankan profesi kami sebagai LSM, tapi dengan arogan pekerja dan oknum humas malah membentak serta melempar batu,” katanya.

Baca juga  Update : Polisi ungkap identitas wanita yang meloncat dari Lantai 5 Rusunawa

Simon Situmorang, salah satu pengurus LSM yang juga ikut datang ke lokasi proyek membenarkan peristiwa tersebut. Ada beberapa pekerja proyek pasar mengambil besi dan mencoba mengayunkan ke arah mereka.

“Melihat itu, kami pun lari menghindari para pekerja. Kami datang dengan baik-baik, dan mencoba mempertanyakan siapa pemenang tender bongkaran besi bangunan pasar, namun tiba-tiba edward yang mengaku humas proyek mengamuk dan membentak, sembari mengambil batu dan melempar,” ucapnya.

Amin Tanjung, yang menjadi korban dalam peristiwa tersebut mengatakan, pihaknya sangat menyayangkan sikap arogansi sang humas proyek.

“Setelah menjalani perawatan di rumah sakit, saya langsung ke Polres Sibolga untuk membuat laporan pengaduan,” singkat Amin Tanjung. (Red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan