Didebat Wartawan, Trump Akhiri Konferensi Pers

  • Whatsapp

Washington, AS – Presiden Amerika Serikat Donald Trump tiba-tiba mengakhiri konferensi pers terkait perkembangan virus corona di Gedung Putih, Washington, pada Senin (11/5) waktu setempat.

Weijia Jiang, jurnalis CBS News saat itu mengajukan pertanyaan mengapa Trump terus berkeras bahwa AS melakukan upaya pengujian virus corona yang diklaim lebih baik dibandingkan negara lain di dunia.

“Mengapa itu (pengujian virus) penting? Mengapa ini menjadi sebuah kompetisi global, ketika setiap hari, orang Amerika masih kehilangan nyawa mereka?,” ujar Jiang dalam sesi tanya jawab dengan Trump seperti dilansir AFP.

Pertanyaan tersebut diajukan Jiang setelah AS yang kerap mengklaim melakukan pengetesan virus corona, namun angka kematian terus meningkat hingga kini mencapai lebih dari 80 ribu korban jiwa.

Alih-alih menjawab pertanyaan Jiang, Trump justru memberi respons yang mengejutkan dengan menjadikan China sebagai kambing hitam.

“Mungkin itu pertanyaan yang harus Anda tanyakan ke China. Jangan tanya saya. Tanyakan pertanyaan itu ke China, oke?,” ujar Trump merespons pertanyaan Jiang yang merupakan keturunan imigran China yang pindah ke AS.

Baca juga  Dolar Menguat, Usai Laporan Pekerjaan AS Lebih Baik Dari Perkiraan

Trump kemudian berupaya melanjutkan sesi tanya jawab dengan menunjuk koresponden CNN, Kaitlan Collins. Namun Jiang kemudian menyela dengan mengajukan pertanyaan karena merasa jawaban Trump sebagai pernyataan rasialisme.

“Pak, mengapa Anda mengatakan itu secara khusus kepada saya?,” tanya Jiang kepada Trump. “Saya mengatakan itu secara khusus kepada siapapun yang mengajukan pertanyaan jahat seperti itu,” klaim Trump.

Tak puas dengan jawaban Trump, Jiang kembali mencecar dengan mengatakan bahwa pertanyaan yang diajukannya bukan sebuah pertanyaan jahat seperti klaim sang presiden.

Trump kemudian tak menanggapi Jiang dan seakan berusaha menunjuk wartawan lain untuk mengajukan pertanyaan. Collins yang hendak mengajukan pertanyaan justru tidak mendapat kesempatan bertanya dan diabaikan oleh Trump.

“Tapi Anda tadi menunjuk saya. Saya punya dua pertanyaan, Tuan Presiden. Anda tadi menunjuk saya ” kata Collins. “Ya. Dan kamu tidak menanggapi, dan sekarang saya menunjuk perempuan muda di belakang untuk bertanya,” ucap Trump menanggapi keberatan Collins.

Baca juga  60 ABK Indonesia di Jerman Akan Dipulangkan

“Saya hanya ingin membiarkan rekan saya selesai bertanya (mengacu pada pertanyaan Jiang). Tapi bisakah saya bertanya lebih dulu?,” ujar Collins. Alih-alih merespons pertanyaan Collins, Trump justru memberikan pernyataan mengejutkan dengan menyudai sesi konferensi media. “Hadirin sekalian, terima kasih banyak,” ujar Trump yang tiba-tiba meninggalkan area konferensi pers.

Aksi Trump yang anti kritik menuai reaksi beragam dari banyak pihak, tak terkecuali pengguna media sosial. Dalam seketika jagat media sosial diramaikan tagar #StandWithWeijiaJiang untuk mendukung sikap Jiang yang mendapat diskriminasi dari Trump.

AS hingga kini menjadi negara dengan kematian akibat virus corona tertinggi di dunia. Worldometer mencatat AS memiliki 1.385.834 kasus corona dengan 81.795 korban jiwa dan 262.225 pasien sembuh. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan