Burhanuddin: Kalau ‘Jaksa Nakal’ Tak Bisa Dibina, Saya Binasakan

  • Whatsapp

Jakarta – Jaksa Agung RI ST Burhanuddin mengungkapkan perintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada dirinya untuk mengatasi masalah ‘jaksa nakal’. Dia mengaku tak segan ‘membinasakan’ oknum kejaksaan yang berani nakal.

“Pak Presiden memerintahkan saya tolong kalau ada jaksa yang nakal. Jadi kami tidak akan melihat ke belakang atau ke depan, tapi kalau ada jaksa yang nakal,” kata Burhanuddin, di kantornya, Jalan Sultan Hasanuddin, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (15/11/2019).

Baca juga  Walikota Sibolga Terima Penghargaan Pengendali Inflasi Terbaik se-Sumut 2019

Burhanuddin menjelaskan pihaknya akan melakukan pembinaan terhadap jaksa yang terindikasi atau terbukti nakal. Jika oknum tak kunjung sadar maka akan “dibinasakan”.

“Kemarin saya sampaikan, ‘Saya akan bina Pak, tapi kalau tidak bisa dibina, saya ‘binasakan’. Itu yang saya sampaikan ke Presiden,” ujarnya.

Saat ditanyai bagaimana pola pembinaannya ‘Jaksa Nakal’, Burhanuddin enggan menjelaskan lebih rinci. Dia masih merahasiakan pola pembinaan tersebut.

“Polanya ya rahasia, saya tidak akan buka. Nanti malah…ya,” imbuhnya.

Baca juga  Bersih-bersih (WCD 2019) di Sibolga Digelar di Poncan Ketek

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan aparat penegak hukum untuk mendahulukan tindakan preventif dalam mengatasi dugaan pelanggaran hukum. Jokowi meminta jajarannya tidak mencari-cari kesalahan.

“Saya titip kalau ada persoalan hukum dan itu sudah kelihatan di awal-awal. Preventif dulu, diingatkan dulu. Jangan ditunggu kemudian peristiwa terjadi baru di… Setuju semuanya?” kata Jokowi di Rakornas Forkompida di Sentul, Bogor, Rabu (13/11/2019). (Dc)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan